Hari 6

Hari keenam. Lebih baik? Sepertinya masih belum. Bangun jam 3 pagi wudhu dan kemudian sholat. Sholat isya, karena memang belom sholat dari kemarin malam. Kemudian dilanjut dengan sahur. Continue reading

Advertisements

Hari 3

Hari ini adalah hari yang cukup bikin banyak istighfar. Banyak sih alasannya. Oke dari awal.
Pertama, bangun tidur udah enggak enak badan. Akhirnya sahur cuma makan roti dengan susu kental manis cokelat. Udah gitu doang sahurku. Ga makan2 yang lain.
Kedua, aku sedikit diare karena banyak makan sambel di hari kemarin. Perut kerasa ga enak. Akhirnya banyak tidur. Sepertinya ini ga gitu ada hubungannya.
Ketiga, tadi pas dongeng. Heh, dongeng? Apaan? Itu seperti bercerita sama malaikat2 dan makhluk2Nya yang tak tampak di mata manusia biasa. Ga ada yang dengerin. Iyalah, di foodcourt. Pada siap2 buka puasa kali. Ah, sungguh terlalu.
Keempat, sholat di masjid kauman Magelang. Mungkin aku ngerasa sombong ya dengan kata2 yg akan aku lontarkan tetapi kan ekspektasi dari sebuah masjid kauman, Magelang, kota. Ya cukuplah kalo baca suratnya merdu setidaknya tartil. Entah emang hari ini lagi ga tartil kah? Imam sholat Isyanya baca surat Al Quran terasa sekadar baca aja. Kayak aku yang baca Al Quran. Kalo kata anak2 Jakarta, ga nampol. Karena di bawah ekspektasi. Akhirnya pulang aja dah di rumah.
Eits, yang kelima, tukang parkir masjid kauman ga sigap bantuin aku. Kan bikin keki yak. Nah, udah gitu kayak ga bersahabat gitu. Hyahaha… siapa gue siapa elu…
Oke, itu adalah beberapa cerita hari ini. Alhamdulillah banget dah untuk hari ini. Kalo kalian ngerasa mau udahan, salah besar. Masih mau nulis nih.
Ga cuma merasa hari ini agak ga mengenakkan. Ada sisi enaknya juga kok.
Pertama, masih diberi kehidupan. Ini penting banget. Lha kalo ga kasih kehidupan, aku udah disholatin.
Kedua, masih Islam. Ini juga penting, kalo ga Islam lagi, lalu agamaku apa? (Maaf no offense ya dan juga no sara ya).
Ketiga, aku bisa belajar dongeng di tempat umum. Udah gitu dapet buka gratis, udah gitu dikasih ucapan terima kasih. Alhamdulillah banget kan?
Keempat, apa lagi ya? Boleh kah aku masukin di sini akhirnya aku sadari bahwa grup silaturahiem bukanlah tempatku? Mengetahui bahwa sudah saatnya untuk berhijrah dari tempat itu? Ya bolehin aja dah. Aku tadi left grup, alasannya? Tuh tadi aku udah kasih tahu. Kalo sekadar keluar grup ga dosakan? Memutus silaturahim? Ah enggak kok. Silakan aja kalo mau bertegur sapa sama aku. Toh itu sekadar grup. Hanya saja merasa ngapain aku ada di grup kalo aku sendiri ga merasa nyaman. Kenal kagak, menuh2in grup iya.
Kelima, ada pak polisi baik. Tadi aku sempet ngucapin terima kasih pak. Ke pak polisi yang nyebrangin aku ke masjid untul sholat isya. Kalo bapaknya Islam, semoga bapaknya segera gantian sama pak polisi yang lain agar bisa sholat isya di awal waktu. Serta pada para pengguna jalan yang mau ngerem saat aku menyebrang jalan.
Keenam, ehm… Alhamdulillah Permadi udah di rumah. Ada ajakan nonton di hari senin. Besok dongeng lagi. Udah makan malam, pake rendang. Wah banyak ya yg harus disyukuri. Ga cukup ini bisa2. Hehehe…
Oke, saatnya untuk menutup postingan kali ini. Sampai jumpa di hari 4. Selamat beristirahat.

Ramadhan Tahun Ini

Ramadhan Tahun Ini
Ada yang selalu berbeda dari tahun kemarin
Ada yang tahun kemarin masih sendiri, tahun ini sudah bersama seseorang
Ada pula yang tahun lalu bersama seseorang, tahun ini sudah tak bersamanya
Di tahun lalu, ada yang segar bugar, sehat menjalani ramadhan
Di tahun ini, ia hanya bisa terbaring di kamar saat menjalani ramadhan
Waktu telah mengubah segalanya
Dan bisa jadi
Tak ada ramadhan tahun depan untukku
Karena tak ada yang tahu…