Alhamdulillah Ya Allah…

Alhamdulillah ya Allah, tapi beneran deh ga sengaja…   

Sore ini, azan sudah berkumandang saat aku sedang jalan menuju Masjid Darul Islah. Sesampainya di sana, aku langsung dipersilakan duduk untuk menikmati iftar. Alhamdulillah, berbuka dengan segelas teh hangat, gorengan, dan es kelapa muda.

Seusai berbuka, dilanjut dengan sholat Maghrib berjamaah. Pas ketika tahiyat akhir… suara hujan mulai mengeras. Hujan yang tiba2 datang membuat udara panas berubah dingin. Sebetulnya hari ini sudah cukup sejuk sih udara. Hujan tak pula berhenti setelah aku sholat bada Maghrib. Ini bisa bikin gagal makan di masjid. 

Alhamdulillah, hujan tidak memadamkan niatan makan berjamaah di masjid, yeay…! Dengan semangat jomblo mencari jodoh (semangat 45 udah terlalu mainstream, dan pula semangat jomblo mencari jodoh itu ga kalah hebat atau mungkin lebih hebat [halah]), kuterjang hujan dengan jaket parasutku. Sebetulnya sih hanya turun dari lantai 2 ke lantai 1 tapi kalo hujan deres gini ya jadi sebuah perjuangan tersendiri.

Kalo ga salah lauk kali ini cukup oke, tadi ga sengaja liat. Dan setelah ikut ngantri. Jeng-jeng-jeng… tibalah giliranku mengambil nasi, karena masih ada orang di belakangku, aku jadi ngerasa agak terburu2 mengambil jatahku. Aku mulai dengan menyendok nasi. Ga banyak, cukup aja. Ada sambel ati kentang, dikit aja. Ada selada juga meski hari ini sudah Rabu (maaf kalo guyonannya jayuz). Lalu… lalu… ayam bakar…😍😍😍  uwow… senangnya hati ini. Dalam hati, pengen nih dada plus paha tapi kalo aku kayak gitu ya ga sopan. Masa ya maruk… ya pastilah aku milih dada… lalu setelah selesai ambil lauk lain aku mencari tempat duduk untuk makan. Alhamdulillah, waktunya makan. Dan saat melihat isi di piringku. Aku heran, kan tadi aku ambil dada. Kok ada paha? Loh…

Aku mulai mengintrogasi para calon pengisi perut yg berada di atas piring. Hei, kalian, jangan ngumpet di bawah selada dan krupuk udang, karena udanglah yg biasa berada di balik batu. Aku mulai menggeledah isi piringku, satu persatu aku cocokkan dengam daftar yg sepertinya aku ambil. Oke, semua ada. Termasuk dada ay bakar. Eh, bentar. Dada ayam bakar? Kok ada? Eh ini paha bakar… jadi… aku ga sengaja ambil 2? Dada dan paha? Astaghfirullah…

Ya Allah, ga sengaja nih.

Eh bentar…

Alhamdulillah ya Allah, tapi beneran ini ga sengaja loh…

AKHIRNYA AKU MAKAN DENGAN DAMAI. Tanpa dipungkiri masih ada perasaan bersalah karena ga sengaja ambil jatah ayamnya 2…

TAMAT 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s